[Fisika Sosial] Hukum Newton dalam Perjalanan Hidup Manusia

Di sini saya hanya ingin berbagi dengan sedikit hal yang ada di kepala saya beberapa hari ke belakang.

Ada satu dua hal yang membuat saya lebih banyak kembali mempelajari hal-hal yang sangat basic, seperti Fourier Transform, Euler Identity, dan Deret Matematika. Dari situ ada sedikit rasa kesal dalam diri saya. Kenapa sih, saya tidak belajar ini semua dari dulu? Bukankah sebenarnya ada cerita menarik dibalik hal-hal basic tersebut? Kenapa saya tidak bisa melihatnya sih?

Ya, tapi percuma menyesal. Toh yang penting, apapun yang terjadi ke depannya, saya telah mendapatkan banyak pelajaran. Dan dari banyaknya pelajaran tersebut, saya jadi bisa belajar lebih banyak dalam waktu yang singkat, berakselerasi. Lalu tiba-tiba saya teringat dengan hukum Newton.

Hukum Newton 

1. Jika resultan (jumlah total) Gaya yang bekerja pada sebuah benda adalah nol, maka benda tersebut akan tetap diam atau bergerak dengan kecepatan konstan.

(sumber gambar http://en.wikipedia.org/wiki/Newton%27s_laws_of_motion )

2. Percepatan yang dialami suatu benda akan searah dan berbanding lurus dengan Gaya yang dialaminya, serta berbanding terbalik dengan massanya. Bisa juga dikatakan bahwa total Gaya yang dialami merupakan turunan dari momentum linear benda tersebut terhadap waktu.

\mathbf{F} = m\,\frac{\mathrm{d}\mathbf{v}}{\mathrm{d}t} = m\mathbf{a},

(sumber gambar http://en.wikipedia.org/wiki/Newton%27s_laws_of_motion )

3. Ketika benda pertama memberikan Gaya kepada benda kedua, benda kedua akan memberikan Gaya dengan besar yang sama namun dalam arah berlawanan kepada benda pertama.

Fa,b adalah gaya-gaya yang bekerja pada A oleh B, dan Fb,a adalah gaya-gaya yang bekerja pada B oleh A.

(sumber http://id.wikipedia.org/wiki/Hukum_gerak_Newton)

Jadi secara kasar bisa dibilang bahwa Gaya adalah yang membuat sesuatu berubah. Sedikit catatan juga, Hukum Newton ini merupakan pendekatan yang bagus jika kecepatan yang terlibat jauh lebih kecil dari kecepatan cahaya. Jika kecepatannya lebih cepat dari kecepatan cahaya, konon katanya Teori Relativitas merupakan pendekatan yang lebih tepat.

Lalu, bagaimana analoginya dalam perjalanan hidup kita?

Tentu teman-teman pernah merasakan hal seperti ini. Di tengah perjalanan hidup yang terlihat-lihat mulus saja, kita merasa nyaman. Kita terbiasa untuk menjalani kebiasaan-kebiasaan kita (entah itu baik entah itu buruk). Kita terbiasa dengan pola yang ada dalam hidup kita, menghindari hal-hal yang kita takuti dan melakukan hal-hal yang memang sudah menjadi rutinitas.

Sesungguhnya pada saat itulah hukum newton pertama bekerja. Ketika kita terperangkap dalam pola tersebut, sesungguhnya tidak ada Gaya atau semacam Dorongan yang bekerja pada diri kita. Artinya ya kita hidup dalam diam atau dalam lembam. Atau dengan kata lain tidak ada perkembangan.

Nah, tidak bisa dipungkiri, ketika akan lebih mudah untuk berjalan seperti biasanya dengan arah yang sama sampai akhirnya kita menabrak tembok. Seperti dalam hidup, akan lebih mudah bagi kita untuk terjebak dalam zona nyaman sampai akhirnya ada ‘sesuatu’ yang menyentil atau mengingatkan kita. Sesuatu itu bisa berupa permasalahan, musibah, atau kejutan hidup yang tak terduga. Sakit sih memang, tapi dari situ kita banyak belajar.

Ketika hal itu terjadi, tak jarang kita justru terfokus pada tembok tersebut. Saat hal itu terjadi kita justru lebih suka mengutuk masalah yang ada, padahal hal itu justru menyebabkan masalah tersebut mengutuk kita, seperti hukum newton yang ketiga. Padahal daripada terus-terusan mendorong tembok (padahal temboknya juga mendorong/menahan kita), bukankah lebih baik kita berjalan ke arah yang lain? Oh iya, saya jadi ingin berbagi sedikit apa yang saya lihat di newsfeed facebook beberapa minggu lalu:

Di Afrika, teknik / cara berburu monyet begitu unik. memungkinkan sipemburu menangkap monyet dalam keadaan hidup-hidup tanpa cedera sedikitpun.
Cara menangkapnya sederhana saja – pemburu hanya menggunakan toples berleher panjang & sempit. Toples itu diisi kacang yg telah diberi aroma.
Tujuannya untuk mengundang monyet-monyet dtg. Setelah diisi kacang, toples-toples itu ditanam dalam tanah dgn menyisakan mulut toples dibiarkan tanpa tutup.
Para pemburu melakukannya disore hari. Besoknya, mereka tingal meringkus monyet-monyet yg tangannya terjebak di dalam botol tak bisa dikeluarkan.
Kok, bisa ?
Monyet-monyet itu tertarik pada aroma yg keluar dari setiap toples. Mereka mengamati lalu memasukkan tangan untuk mengambil kacang-kacang yg ada di dalam.
Tapi karena menggenggam kacang, monyet-monyet itu tidak bisa menarik keluar tangannya.
Selama mempertahankan kacang-kacang itu, selama itu pula mereka terjebak. Toples itu terlalu berat untuk diangkat.
Jadi, monyet-monyet itu tidak akan dapat pergi ke mana-mana!
Mungkin kita akan tertawa melihat tingkah bodoh monyet-monyet itu.
Tapi, tanpa sadar sebenamya kita mungkin sdg menertawakan diri sendiri.
Ya, kadang kita bersikap seperti monyet-monyet itu.
Kita mengenggam erat setiap permasalahan yg kita miliki layaknya monyet mengenggam kacang.
Kita sering menyimpan dendam, tak mudah memberi maaf, tak mudah mengampuni. Mulut mungkin berkata ikhlas, tapi bara amarah masih ada di dalam dada.
Kita tak pernah bisa melepasnya.?
Bahkan, kita bertindak begitu bodoh, membawa “toples-toples” itu ke mana pun kita pergi.
Dgn beban berat itu, kita berusaha untuk terus berjalan.
Tanpa sadar, kita sebenarya sdg terperangkap penyakit kepahitan yg parah.?
Sebenarnya monyet-monyet itu bisa selamat jika mau membuka genggaman tangannya & kita pun akan selamat dari sakit hati jika sebelum matahari terbenam kita mau melepas semua perasaan negatif terhadap siapapun.

Selamat membuka genggaman tangan …!!:D

Nah, oke, sekarang tinggal analogi dari hukum newton yang kedua. Sebenarnya analogi yang kedua ini simpel. Semakin berat bobot (kualitas) seseorang maka akan dibutuhkan gaya yang lebih untuk mempercepat gerakannya. Dalam sudut pandang yang lain, hal ini mirip juga dengan pepatah yang mengatakan bahwa semakin tinggi sebuah pohon maka semakin kencang angin yang menerpanya. Selain itu analogi hukum kedua ini juga bisa dipandang seperti ini, jika kita ‘memberikan’ bobot yang berat pada masalah kita maka akan semakin sulit bagi kita untuk mendorongnya supaya menjauh dari kita.

Demikianlah kurang lebih uneg-uneg yang hendak saya bagi. Mungkin saja analogi-analoginya tidak pas atau tidak dalam kerangka yang sama untuk masing-masing hukum. Tapi, semoga bermanfaat.

Oh iya, postingan Fisika Sosial ini juga terinspirasi oleh tulisan teman saya Ichsan Mulia Permata:

http://www.facebook.com/notes/ichsan-mulia-permata/dua-domain-dalam-kehidupan-fisika-sosial-1/10150308851139408

http://ichsanmulia.wordpress.com/2011/07/27/momentum-%E2%80%93-fisika-sosial-2/

“…Cahaya di atas cahaya..”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s