Log #2

Dear blog,

aku bikin log lagi nih

Tadi aku memulai hari dengan perasaan lega karena sudah menuntaskan kewajiban. Habis itu aku langsung ke kampus untuk makan siang di McD, lalu menuju Vanner untuk menonton Emir menyanyi, bersama Dinar. Sampe di depan auditorium aku ketemu Fikri undergrad. Ada orang-orang di situ mau ngewawancara orang local. Heran deh, apa kami (Fikri-Fikri) tidak nampak seperti orang Indonesia? Pas kami bilang kami bukan lokal, orangnya berkali-kali nanya, “seriously”, padahal logat kami juga gak singlish banget.

Gak lama si Dinar dateng, 12.30 kali, 5 menit telat dari waktu janjian. Padahal itu sekali-kalinya aku on time, haha. Aku nggak beli apa-apa karena pas ke sana terakhir kali aku kecewa, pesen chamomile tea dapetnya Lipton. Kalo cuman dapet Lipton mah mending bawa sangu dari rumah, ngapain pesen di restoran swedia coba? -__- Tiga dolar pulak. Karena Vannernya rame, kita makan di luar, jadi suara Emir juga gak kedengeran sih.

Oh iya dari obrolan sama Dinar ini aku jadi terinspirasi untuk bikin cerpen tentang jus alpukat, jus mangga, dan rendang basi. Udah gitu aku juga jadi ngobrol sedikit sama Dinar tentang cinta-cintaan. Aku jadi mikir, memang terkadang kita melakukan hal-hal yang nggak rasional, tapi kadang dibutuhkan secara emosional. Biar kita lega, biar kita bisa ikhlas. 

Oh iya, sedikit obrolan yang agak berat, Dinar nanya, kalo misalnya aku, apa yang aku cari dari cewek. Aku pikir sebenernya ada 3 hal: intelektualitasnya, kepribadian, sama mindsetnya. Sebenernya itu kan kayak saling berkaitan. Tapi udah weh, aing bagi aja ngasal. 

Aku bilang, jalan pikiranku itu aneh, suka mikir hal-hal absurd. Suka lompat-lompat, makanya butuh yang secara intelektual bisa jadi sparring partner. Dia gak harus udah punya pengetahuan yang sama, toh aku juga mungkin nggak tau tentang banyak hal yang dia tau, tapi yang penting bisa nyambung. Iya terus Dinar ngeiyain, katanya emang absurd sih, mungkin aku perlu cari cewek yang bisa diajak ngobrol tentang Albert Camus. Bzzzz.

Tapi kata Dinar mah, aku mah masih belum sampe ke level “aneh”, if you know what I mean. Aing mah belom ampe tahap sedeng ceunah. Terus juga yah, Dinar nanya sebenernya mindset itu aposeh, karena tiap dia misalnya cerita tentang apa gitu, aku pasti nanggepinnya, “Menurut lo mindsetnya kira-kira enakan yang mana?”

Aku bilang gini, pada dasarnya aku tuh idealis banget. Saking idealisnya, realitas badan dan jiwaku tuh nggak bisa ngimbangin. Suer. Tapi aku nggak mau salah di mindset. Kita kudu ngejar perfection sedari di otak. Dan kita harus pacu raga kita buat ngikutin, at least sampe mati lah. Dan aku nggak pengen pasanganku nanti punya salah pikir. Karena kan sebagai manusia aja udah bahaya kalo salah pikir, apalagi kalo nanti kita jadi orang tua (oiyah, minggu lalu habis dijebak ikut pengajian parenting sama Dinar sama Aji, nanti pengen cerita juga soal ini).

Ibaratnya ada orang-orang pada ngelompatin pager. Kita juga ngelompatin pager. Kita harus tetep tau kalo ngelompatin pager itu salah. Bukan karena orang-orang yang seolah terlihat lebih punya nilai dari kita ikut ngelompatin pager, kita jadi ikut menganggap bahwa ngelompatin pager itu bener. Dan kalau kita ngelompatin pager, bukan berarti ngelompatin pager itu bener.

Ini kurang lebih mirip ama Peter Russo di serial House of Cards, dia kayak masih punya semacam moral kompas yang bener gitu deh. Udah berapa hari ini aku cukup produktif dalam belajar, meskipun diselingin house of cards. Setiap harinya bisa nonton 2-4 episode Hehehe. Aneh sih ya, tapi aku lebih bisa betah di lab karena itu loh, ditemani kopi juga sih.

Eh tau ga sih, matiin internet hape tuh bikin produktif. Tiba-tiba sorenya pas buka watsap ada banyak watsap aja. Ada Mas Teguh ngajakin nongkrong ngopi lah. Untung gak baca, jadi bisa belajar. Haha, kalo enggak pasti malah ngopi-ngopi, ngobrol ngalor ngidul bersama Mas Tegoeh yang baru nemu wake up call ceunah. Ehiya, Emir juga ngajakin masak barneg Darko, tapi kan aku ada basket.

Hari ini pulang cepet, jam 8, karena mau basket sama orang rumah. Sekarang Husna sama Mirza juga ikut geng basket kami. Kami jadinya bertujuh. Awalnya 3 on 3 gitu antar pribumi. Eh datanglah Darko. Biasanya kami main bola bareng. Dia jago sih, tapi kalo bola mah kita masih bisa imbang-imbangin lah. Eh giliran basket, kami semua lebih amatir daripada kemampuan main bola kami. Kalo dia udah pegang bola mah udah susah, siapa yang mau blocking ato rebound.

Udah gitu dia rupanya pernah main basket setahun gitu semacam klub sekolah. Cape deh. Jadi agak sedikit nyesel ngasih tau dia kalo kita rutin main tiap selasa.

Setelahnya grup whatsapp apprentice mendadak ramai. Jadi kangen masa apprentice dulu loh. Udah gitu jadi inget gimana Mas Ivan dulu masih percaya bahwa aku sebenernya berpotensi juga di urusan hardware (keinget di bus pulang pas jaman aku kacau banget di apprentice). Gimana pas Mas Ivan nanya passionku apa, terus ku jawab macem-macem. Terus obrolan kami juga tentang “udah bukan anak kecil, udah gak disuapin”. Meanwhile sambil makan bareng Pak Herdy cerita tentang desain kitchen set. Terus aku jadi inget tadi pagi ada postingan fb dari Firdaus Prabowo tentang gimana perjuangan keluarganya dulu, lalu ada kawannya komen seperti ini:

“Justru Mas Bowo, kadang saya sering khawatir, dulu dengan dibesarkan ditengah kesederhanaan, alhamdulillah orang tua mampu membentuk saya menjadi manusia yang seperti ini. Tapi bagaimana nanti tumbuhnya anak-anak saya ketika mereka hidup jauh berkecukupan dibanding jaman orang tuanya? Semoga Allah melindungi keluarga kita semua dari fitnah nikmat dunia ini yang sering kali memabukkan. Baarakallahu fiykum.”

Aku jadi mikir kalo parenting itu memang sangat penting. Kadang apa hal-hal remeh yang kita lakuin di masa kecil bisa jadi kebiasaan di masa tua (ini juga terpikir pas aku nunggu bus pagi tadi). Terus aku nyadar aja, dulu aku suka nggak suka pas orang tuaku terlalu cuek dan ngebebasin aku buat ngelakuin apapun. Maksudnya aku bukan anak yang dipaksa-paksa belajar, dipaksa jadi dokter, dan lain sebagainya.

Tapi memang dari kecil aku udah akrab sama berbagai dunia. Mulai dari bisnis, pengajian-pengajian, politik, teknologi, musik, buku-buku, desain perdesainan.. macem-macem deh. Aku bersyukur banget pokoknya lahir di keluarga yang penuh warna. Aku punya Om yang ngajarin aku banyaaak hal yang practical gitu. Misalnya benerin hal-hal yang rusak di rumah, komputer, set up wireless LAN, nyemen tembok buat masang terminal, dll. 

Aku nggak tau pernah cerita ato belom di blog ini. Mama pernah hampir ngarahin aku jadi desainer. Waktu itu mau fashion show, terus ada desainer dateng ke rumah dengan desain “feministis cosmo”. Mama bilang, aku mungkin bisa mulai gambar-gambar baju, tapi jangan jadi bancis juga. Harus tetep suka sama cewek. Tapi aku mah tetep aja lebih suka gambar komik.

Terus yah, aku sempet loh pengen jadi desainer interior atau arsitek gitu. Gara-garanya aku pernah ikut mama pas ngobrol-ngobrol sama desainer interior yang temennya om aris. Katanya desain-desain itu mahal loh. Dan aku seneng banget lihat model-model 3D dari itu semua. Tau nggak tau nggak, aku dulu pilihan dua nya pas ikut UM UGM arsitek looh.

Kalo soal musik, aku jadi inget kalo dulu Mas Azhar pernah bilang kalo dia antara pengen belajar drum atau gitar. Tapi gitar lebih seru karena ada melodinya. Aku dari dulu pengen banget belajar gitar, tapi pengen doang, baru konkret pas kuliah. Yang ada malah dulu belajar seruling/recorder jaman SMP, aku suka banget mainin My Heart Will Go On atau God is A Girl, atau Berhenti Berharap. Gatau kenapa dulu ga tertarik juga belajar keyboard. Padahal waktu itu Ayah lagi gencar-gencarnya main keyboard, mungkin karena ada temennya waktu itu habis ngeluarin album juga. Temennya politisi, pensiunan DPRD. Dulu lagunya sempet diputer terus di mobil pas nganter jemput aku, udah mengusir Ebiet G Ade, Iwan Fals, dan Siti Nurhaliza. Aku masih inget beberapa lirik dan lagunya di kepala

“Engkau pertanda bidadari mandi

Tuhan tolonglah bawa aku ke sana

Ku ingin mencintai bidadari”

Yak sekian, log yang panjang banget ini. Ini lebih kayak sum up random thoughts yang aku punya. Belum semua pulak. Hhahaha

 

 

3 thoughts on “Log #2

      1. iya banget fik, heheee, jadi kayak di otakku banyak titik2 yang tersebar gitu trus karena aku intuitif juga ada garis2 yang nyambung2in titik, makanya kalo disuruh nulis yang ilmiah2 gitu alias prosedural jadi rada bermasalah, hahaaa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s