Prioritas

Mari kita lestarikan kembali tulisan bergenre log.

Dear blog,

Kemarin siang di lift aku ketemu auntie-auntie yang bawa dedek bayi. Di luar dugaan dia ngajak ngobrol. Singapore nggak se nggak peduli itu kok, meskipun tiap hari saya harus lari ngejar bus dan orang-orang di sini tetep nyeberang sembarangan beberapa meter dari markas papolisi.

“Going to school ah? Why so late”

Agak nampar sih, cuman memang kemarin aku berangkat lebih siang dari biasanya soalnya baru tidur habis subuh. Anyway aku jadi inget kalo minggu lalu tuh sebenernya pengen nulis sesuatu yang berkaitan dengan prioritas gitu loh. Gara-garanya suatu sore saya ke kampus langsung menuju quad untuk makan stir fried yong dau fu.

Intermezzo dikit, aku anaknya picky banget soal makanan. Males banget nyoba makanan baru. Setelah nyobain si stirred yong dau fu ini enak juga dan jadi makan ini terus.

IMG_20140304_035137

Jadi di the Quad cafe itu ketemu Radit, anak undergrad yang udah mau lulus. 

“Sendiri aja lo?”

“Iya, ada kuliah gue. Lo juga sendiri “

Lalu akhirnya kita makan berdua. Ngobrol-ngobrol tentang masa sekolah. Aku jadi flashback gimana jaman SD dulu suka berantem dan ngajakin temen-temen bolos ke rumah buat main PSX. Dan aku juga jadi inget gimana dulu pernah melakukan kudeta di grup pramuka untuk akhirnya bikin grup baru dan lalu aku jadi ketua. Tapi terus karena aku males dan hobi bolos habis gitu ga pernah dateng pramuka lagi.

“Lo kapan lulus?”

“Masih lama gue, belom juga dua tahun di sini”

“Hah? Masa sih, kok gw ngerasanya kayaknya lo tuh orang lama sih di sini.”

Akhirnya nyadar juga kalo ternyata udah cukup lama aku di sini. Dan ga menghasilkan apa-apa (in terms of sesuatu yg measurable dan writable di CV)

Hal ini juga sih yang kadang bikin aku mikir, udah bukan saatnya lagi galau-galauan karena cinta kayak ABG. Kadang kalo denger curhatan temen-temen, kita-kita ini udah dua puluh something tapi kalo urusan cinta labilnya gak kalah sama anak-anak SMP. Sungguh -_-

Ya maksudnya kalo aku suka orang terus orangnya ga suka balik kan biasa yah. Atau kalaupun orangnya juga suka balik juga sebenernya kan aku harusnya lebih fokus mempersiapkan diri untuk jadi lebih baik aja gitu. Besides, masih banyak banget hal yang pengen aku lakuin, ide-ide konyol yang selama ini terpendam.

Meskipun begitu sih kemarin aku ngobrol sama Bona. Ya kind of menyinggung-nyinggung itu tapi ada obrolan juga tentang passion-passion-an.

Sejujurnya makin ke sini aku agak bingung dengan passionku sih. Banyak orang bilang aku cocoknya jadi penulis aja. Banyaak banget. Kalo pas main-main gitar gitu, ada juga yang bilang saya cocok jadi songwriter, ada juga yang bilang suara saya manis (cewek loh yang bilang :p). 

Oiya jadi inget, pas tempo hari makan di rumah Emir, aku sempet gigitaran dan nyanyi-nyanyi bareng Dinar, Aji, Darko (exchange student asal swedia yang sering main bola dan basket bareng), dan Anders (orang swedia juga yang sebenernya lebih ngerasa kalo dia orang norway). Si Anders juga ada gitar, dia suka main blues. Selera musik kita beda pisan, satu-satunya intersection musik yang kita mainin kemarin adalah Jack Johnson.

Darko: Fikri, your voice is so clear

Dinar: See, right

R: (agak salting) hmm, but you know I always wanted heavy raw voice like those rockers’

Darko: yeah of course, you always want something you don’t have

Ya ya ya. Meskipun ingin jadi rocker kalo emang suaranya gak cocok mau gimana coba. Aku akhirnya curhat-curhat juga soal passion di musik ini sama Bona, terus aku cerita ke Bona kalo akhir-akhir ini suka banget nontonin fingerstyle guitar orang-orang indonesia.

http://youtu.be/LJ9xaW_t3oo

Btw, kata Bona udah mendinglah aku bikin lagu. Terus aku bilang, iya sih bikin lagu buat cewek, tapi tetep ditolakin mulu. Dan sebenernya kalo ada orang yang menginspirasi saya di bidang musik, dia adalah Yonny Septian sih. Dia dari dulu konsisten berkarya di musik, dengan percaya diri mengupload coveran lagu dan lagu-lagu bikinannya.

Dan saat aku dan temen-temen  masih sering berpikir bahwa kami seperti Ted (baik pria maupun wanita), si Yonny udah menjalaninya loh karena dia udah mau nikah (www.septianseptiani.com), jadi udah ada cerita How I Met nya gitu.

Tapi honestly apart of berbagai macam kesukaan dan minatku. Deep inside aku sadar kalo masih mahasiswa di sini. Jadi ya harus ditahan dulu meskipun sulit karena aku tetep aja gambar-gambar tiap hari, bikin cerpen, main gitar.

Susah kan, menahan sesuatu yang bener-bener kita suka secara genuine.

Itulah aku emang harus segera nyelesein kuliah ini deh. Mudah-mudahan aja dikasih kekuatan. Karena kalau lagi ada di posisi ga bebas bergerak gini tuh ga enak lagi. Kemarin aja sahabatku dari SMA yang namanya Liyu menikah dan aku ga bisa dateng. Sedih banget deh, padahal aku temen pertama yang dikasih tau kalo dia mau nikah ceunah. Hiks. Sama sedihnya pas aku ga bisa dateng nikahan beberapa sahabat. Eh tapi lebih dramatis deng karena aku pertama dikasih tau😦

Ya ya ya semua soal prioritas sih. Kita kan ga punya resource yang ga terbatas yah.

Oiya setiap kali ada orang yang ngontak aku karena apa yang aku tulis di berbagai blog. Aku jadi terkadang berharap bahwa dulu aku menulis lebih banyak, lebih lengkap. Karena akhirnya aku baca-baca lagi dan ternyata seru juga dan bikin penasaran juga. Pernah sih aku pengen tulis-tulis lagi soal kemahasiswaan tapi terus aku konsultasi sama Dep yang kurang lebih gini (percakapannya udah taun lalu kali yak)

“Dep menurut lo kesannya gw ga move on banget ga sih udah lulus masih aja mau nulis ttg kemahasiswaan”

“Iya sih fik, gw selalu mikir gitu. Aneh aja misalnya banyak omong seolah-olah udah bikin apa aja pas jaman mahasiswa. Tapi sok aja sih fik kalo mau nulis”

Tapi akhirnya gak nulis sih tetep. Kadang mikir juga kalo dulu harusnya nulis hal-hal teknis juga tentang lomba-lomba yang diikutin. Kadang kangen sih masa-masa itu, hidup kayaknya produktif banget pisan euy. Tapi kan gitu ya kalo kitanya sibuk beneran akan lebih susah buat nulis kayak gini. Kalo sekarang kan aku banyak juga waktu luang. Sampe  pernah ngobrol ama Mirza gini

“Lo yakin pengen kerja kayak gitu, gak punya hidup loh”

“Iya sih, tapi gue pengen ngerasain yang kayak gitu”

“Tapi lo tau nggak sih, kadang temen-temen gw itu karir udah di depan mata tapi lucunya mereka pengen sekolah.”

“Iyalah, pasti mereka nyari waktu luang. Lo kayaknya kecepetan pengen nyari waktu luangnya”

Sekian log kali ini. Ditutup dengan menggantung seperti upil.

8 thoughts on “Prioritas

    1. aku sih pengen bikin kek dewi lestari gitu.. tp jadinya komplit novel grafis + lagu.. tp biar elektronya guna, novelnya harus ada elektro2annya :))

      1. Kamu bisa gambar sih ya fik, tapi gapapa tau, bagus kalo bisa gitu. Kalo aku masih pengen jadi rockstar, hahaaa, impian masa muda.
        Novel ada elektronya apanya? Nuansanya aja? Ato sekontennya?

  1. Simpel aja sih Fik. Nikmatin dan syukurin aja hari ini. Gak usah pusing mikirin yang lain-lain. Yang ada waktu loe habis buat mikirin yang gak bisa loe lakuin, padahal saat ini ada kesempatan buat melakukan sesuatu yang gak kalah produktifnya. *cough*disertasi*cough*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s