Sudah lama nggak bikin log. Ini awalnya bakal ngoceh-ngoceh ngalor ngidul dulu soal gimana akhirnya kepikiran nulis ini. Kalo mau baca soal algoritma nya silahkan di skip ke bawah yang ada sub judulnya.

Aku nggak tau mau cerita dari mana. Mari kita mulai dari aktivitas beberapa hari terakhir.

1. Beberapa hari ke belakang banyak sharing sama orang-orang, baik orang-orang yang baru maupun temen lama yang udah lama nggak ngobrol (termasuk di antaranya dicurhatin soal relationship.. ya ya ya, ini hal yang cukup ngeri sih sebenernya baik kenal maupun gak kenal sama cowoknya)

2. Kemarin pagi dateng QE Delphin. Aing bangga siah bisa masuk NTU bareng Delphin, prestasi terkeren aing sampai saat ini: masuk bareng orang dengan perfect GPA.. sampe-sampe yang nyidang aja bilang “This is the first time I see student with perfect score” Dengan demikian resmi sudah 2 dari 3 orang yang masuk PhD barengan atas bujuk rayu Om Tegoeh udah QE.

3. Group meeting lagi setelah sekian bulan. Agak ngerasa gimana gitu karena senior di tim kerjaannya keren. Dan pas meeting kemarin profesor bener-benar ngasih motivasi. Beliau adalah seorang pendidik dan tetap mengajarkan murid-muridnya untuk bermimpi! Malu juga sih sampai sekarang masih jadi beban buat beliau.

4. Futsal seperti biasa. Hari ini main rada bagus dibanding minggu sebelumnya (ya ngegolin dua biji, assist beberapa, pas jadi kiper bikin banyak save) tapi masih jauh dari minggu sebelumnya lagi yang lagi gila-gilanya bikin banyak gol dan assist. Oya, tapi pas berangkat futsal inilah jadi kepikiran nulis beberapa topik. Pertama kepikiran buat nulis tentang algoritma kebahagiaan karena tempo hari nonton video TEDx yang isinya anak kecil bilang kalo dia suka ngerasa aneh tiap orang nanya anak kecil, mau ngapain kalo udah gede, karena sebenernya anak kecil hanya ingin bahagia, dan orang dewasa sering berasumsi bahwa bahagia itu otomatis. Kedua kepikiran juga buat nulis tentang tantangan masa depan ummat Islam di Indonesia biar bisa jadi rahmatan lil alamin. Tapi yang kedua terlalu berat, aku sendiri masih banyak maksiat, malu mau nulisnya.

Hmm, cerita apalagi yah. Hmm beberapa hari ini aku juga merasakan melankolia sebagai anak rantau. Selain itu karena sudah mendekati sesuatu yang agak vital, aku jadi rada galau sih, agak gak pedean gitu. Dan keimanan juga lagi turun kayaknya. Mungkin juga karena ibadah-ibadahnya lagi kendor, udah ga pernah solat malam (kemaren habis diingetin Ayah biar solat malam cuman ngomong iya-iya aja).

Tapi memang gitu kan tantangan beristiqomah. Dari yang tadinya senin-kamis terus jadi senin doang terus lama-lama gak lanjut. Dari yang tadinya subuh masih bener terus jadi gak bener. Belum lagi kalo mepet-mepet apalagi skip solat fardu. Belum lagi kalau melakukan hal-hal yang dilarang agama.. dikit-dikit galau mengeluh ngegosip ngomongin orang ngomongin hal-hal yg ga patut sampai mungkin hal-hal lain yang lebih jauh. Tapi ya itu memang tantangan beristiqomah nggak pernah gampang dan kalo gampang ya semua orang masuk surga dengan mudahnya.

Lanjut cerita lagi kali ya tentang judulnya. Jadi beberapa hari lalu kan aku ngobrol tuh sama seorang adek kelas di ITB. Kita udah lama banget gak ngobrol, terakhir kali ngobrol awal semester lalu gitu? Terus karena dia curhat-curhat relationshipnya, aku jadi kebawa juga curhat-curhat masa lalu. Selain topik ‘the exception’ (yang sebenernya udah basi banget karena di awal perkenalan sama dia dua setengah tahun lalu juga aku udah curhat soal ini) ada juga topik recent ex and so on. Aku orangnya mudah terpancing sih. Habis bingung kalau orang suka curhat gitu aku nggak ngerti harus nanggepin apa, yaudah jadi aja nyeritain pengalaman pribadi.  Tapi honestly, yang namanya cinta tuh ujung-ujungnya yang ngejalanin yang tau kok. But anyway, ada kata-kata yang menarik dari obrolan kami. 

“jd intinya ketika org ga mau memilih lo, its simply bcs you don’t have something that she’s searching for”

General truth sih, tapi semua orang perlu mengerti hal ini agar nggak ada lagi orang yang sakit hati karena cinta. Kita nggak bisa maksa orang lain suka sama kita. Jadi ya kalau aku nggak suka sama orang juga kan hak-hak aing. Tapi yang penting kalo untuk kebaikan mah, silaturahmi dan pertemanan harus dijaga. (Hanya pendapat dari dokter cinta jomblo saja kawan, tak perlu dimasukkan hati :)) )

Nggak tau yah tiba-tiba aja aku ngerasa seolah-olah udah merasakan asam garam hubungan interpersonal (baik cinta-cintaan, persahabatan, konflik-konflik lainnya), dan sejujurnya semua hal yang terjadi udah bikin aku lebih mature dari yang dulu. Jadinya kalo inget kelakuanku jaman dulu berasa kayak masih bocah, naif, dan egois gitu loh. Tapi mungkin beberapa taun lagi ketika aku nanti baca tulisan-tulisanku yang sekarang, aku pun akan mikir demikian, “HUH, NAIF SEKALI KAU ANAK MUDA!”

Filosofi Sawang Sinawang

Anyway ngomong-ngomong (ini kenapa dobel gini, udah anyway ngomong-ngomong pulak), kadang yah pas kita lagi ngerasa low banget, ada untungnya ngobrol sama orang-orang yang dulu pernah kita semangatin. Sebab ini bisa ngebuka blindspot kita. Misalnya kita lagi banyak mengeluh dengan hidup kita, coba deh ngobrol sama orang-orang yang bisa lebih mengapresiasi hidup kita.

Pic: filosofi makrifat Jawa tentang kebahagiaan, dari buku Makrifat Kasunyatan 

Kalau mindset kita bener yah, pasti nanti kita akan merasa lebih bersyukur setelahnya. Aku sendiri selama ini termasuk yang mindsetnya masih salah. Aku suka nerapin standar ganda: mudah mengagumi orang lain dan mungkin cenderung lebay ketika terinspirasi orang lain, tapi tidak pernah menganggap ketika ada orang lain memuji atau mengagumi atau merasa terinspirasi olehku. Alasanku dulu simpel, aku takut jadi sombong, jadi yaudah anggep aja angin lalu omongan orang-orang itu. Tapi karena kejadian yang baru-baru ini terjadi, aku jadi sadar bahwa mindset ku ada yang salah.

Screenshot_2014-03-27-12-22-25-1 Screenshot_2014-03-25-00-20-35-1

Aku nggak bermaksud sombong, di sini cuman mau ngebagi cerita gimana aku nemuin ada hal yang salah dalam diri sendiri. Aku sebenernya udah sering nerima omongan kayak ginian, termasuk dari stranger. Seneng sih tapi nggak mau terlalu masukin hati. Tapi untuk kasus kali ini aku senang sekali dan jadi terharu entah kenapa. Mungkin karena self-esteemku juga lagi rendah? Tapi orang yang belum pernah ketemu sama aku ini udah ngebuka beberapa blindspot yang ku punya. Aku jadi nyadar kalo yang selama ini aku lakukan ternyata berarti, dan aku pun jadi sadar kalo aku kurang bersyukur atas kesempatan-kesempatan yang udah dikasih Tuhan. Ya berkat si adek kelas ini aku jadi tertampar sih.

<Sedikit OOT tentang role model (karena kepikiran)>

Aku sekarang memandang orang-orang (temen atau kakak kelas yang beda beberapa taun) yang dulu jadi role modelku dengan biasa aja. But anyway itu hal lain sih, karena toh sekarang aku punya role model yang lain juga. Emang udah beda tingkatan sih, tapi peran teman-teman yang dulu pernah jadi role model kita ga bisa dinafikan termasuk juga yang dulu pernah kita cintai dan menjadi inspirasi. Yah kadang mereka juga salah mentor sih, atau terkadang semakin kita kenal sama seseorang semakin tau baik buruknya jadi nggak terlalu nganggep mereka role model? Ah entahlah. Tapi aku sih selalu menyimpan sisi kagum sama mereka, meskipun aku udah gak nganggep mereka role model lagi.

<OOT beres>

Oh iya, aku juga sempet stalking blog temen. Rupanya ada beberapa postinganku yang direblog sama dia dan juga beberapa omonganku yang dipost. Dan aku jadi tertampar pas baca omonganku yang ini:

Screenshot_2014-03-28-02-56-38-1

Itulah pentingnya berbagi. Karena buatku, aku lebih gampang nyemangatin orang. Dan ternyata ketika aku ngelihat postingan ini, aku jadi tersemangati oleh perkataanku yang dulu. Ini jadi semacam indirect self motivate gitu :)) 

Tapi kadang juga antara tertampar dan ga enak karena malu sih ketika ada temen bilang gini:

“Ayo fik, these too shall pass”

Terus aku jadi inget pas jaman aku nyemangatin dia dengan kata-kata itu. Dan kata-kata itu beserta cerita tentang cincin King Solomon merupakan cerita yang paling sering aku ceritakan ke orang-orang yang berharga dalam hidupku. Kayaknya aku udah agak lama ngelepas cincinnya dari jemariku (kiasan).

Pokoknya semua ini bikin aku tertampar deh. Aku berjanji akan lebih mengapresiasi semuanya termasuk dari para orang-orang yang aku nggak kenal!

Algoritma Kebahagiaan

Tadinya teh aing mau sok-sokan bikin-bikin algoritma kebahagiaan dengan agak rumit, mau pake perumpamaan pake algoritma-algoritma engineering gitu. Tapi katanya mah sesuatu yang bagus itu harus elegan dan sesimpel mungkin. Teori-teori di sains juga gitu. 

Tapi yaudah deh mau dibikin simpel aja dan karena sifatnya masih brainstorming dan ga terlalu terstruktur jadi mau bikin list dulu deh yang kepikiran.

Goal dari algoritma kebahagiaan ini adalah: melatih otot syukur, karena ya memang harus dilatih. 

1. Carilah blindspot titik-titik syukur yang sering kita lupakan

Hal ini bisa dilakukan dengan: ngobrol sama stranger atau orang-orang yang bisa mengapresiasi kelebihan kita lebih daripada kita atau orang yang jelas-jelas nasibnya tidak seberuntung anda pada beberapa aspek kehidupannya. Tapi ngobrolnya harus dengan rendah hati dan empati.

2. Berbagilah dengan sesama

Berbagilah apapun yang bisa dibagi, hal-hal yang kecil, motivasi, perhatian, semangat, traktir hal-hal kecil, ga mesti hal-hal yang bersifat materi. Itu bisa bikin bahagia loh. . Karena kekayaan itu soal siapa yang paling sedikit butuh tapi banyak memberi, persis di film ini:

3. Pahamilah bahwa setiap orang unik dan jalan kita masih panjang

Melihat orang yang di atas itu perlu memang, agar kita bisa terpacu untuk menjadi lebih. Karena hidup akan membosankan kalau kita nggak mengejar sesuatu, nggak berkembang. Tapi yang perlu disadari, kita nggak boleh membandingkan dengan orang yang lebih dari kita untuk kemudian mengeluhkan hal-hal yang ada dalam hidup kita. Hidup kita beda sama orang lain, nggak bisa disamain, jalan hidup kita pun masih panjang, masih ada banyak hal bagus yang mungkin terjadi, maka kita harus ke nomor 4.

4. Fokuslah sama kelebihan dan hal-hal positif dalam hidup kita

Iya pokoknya harus fokus sama hal-hal yang positif sama diri kita. Kita nggak sempurna, berbuat banyak kesalahan di masa lalu, tapi yaudah tinggalin hal-hal yang negatif itu di belakang. Lupakan. Move on, fokus dengan kelebihan kita. Fokuslah kepada seberapa jauh kita sudah berjalan, ketimbang seberapa jauh jalan tersisa.

5. Fokuslah dengan masa kini, kurangi kekhawatiran yang tak perlu

Sudah jelas. Tak perlu menakutkan yang tak bisa diubah, maupun yang tak bisa ditebak.

5. Belajarlah menertawakan diri sendiri

Menurutku ini skill utama untuk bisa merasakan kebahagiaan. Aku sering membuat kisah hidupku jadi lawakan, meskipun kadang orang malah menyalahartikannya dan berpikir aku sedih atau galau. Tapi dengan itu aku bisa jadi bahagia. Kalau habis ada tragedi yang menimpa dirimu, coba deh cari sisi lucunya, ini semua tentang perspektif (jadi teringat buku InGenius yang sedang aku baca, kreativitas itu soal perspektif, termasuk yang dilakukan para comedian). Ingat juga kalau setiap kejadian buruk yang menimpamu, sebenarnya bisa jadi lebih buruk loh hahaha, tapi untung Tuhan masih mau mendengar doa leluhurmu yang dulu senantiasa meminta keselamatan untuk anak cucunya.

Duh apalagi ya. Baru dapet lima. Tapi intinya gitu, kita nggak boleh lelah bersyukur, karena itu kunci kebahagiaan dan kunci agar dikasih lebih. Bahkan Tuhan aja ga bosen-bosen nanya di surat Ar-Rahman kan, masa kita bosen bersyukur?

Jadinya 6. Latihlah terus dan biasakan langkah 1 – 5

Jadi kepikiran buat beli satu buku kecil khusus untuk ngelist hal-hal yang disyukuri. Biar setiap lagi galau, atau sedih baca buku itu dan jadi bahagia lagi. Sebenernya ini juga terinspirasi karena ada temen yang bikin kotak khusus gitu buat masukin kertas kecil yang isinya hal-hal yang bisa disyukuri setiap harinya. Tapi kalo dia katanya sih bakal dibuka pas ulang taun (jadi udah setaun gitu yang disyukuri).

Huft begitulah.

Yak jadi beginilah log kali ini. Hidup memang naik turun dan kalo aku masih galau berarti aku masih hidup. Tinggal gimana menyikapinya. Kadang aku iri sama temenku yang cool banget, prince charming deh pokoknya semua orang kelepek-klepek. Secara overall ada hal-hal di antara kami yang sejenis, tapi aku lebih pecicilan, lebih memperlihatkan kegalauan, gak cool, keliatan gak dewasa, dan lebih petualang, dan sangat-sangat hobi cerita dan lebih extrovert dari dia. Aku pernah bilang kalo aku iri dengan dia, tapi dia pun juga bilang kalo iri denganku. Ujung-ujungnya sawang sinawang lagi kan ya? Hahahaha

Semangat untuk semuanya! Saya bersyukur punya banyak sekali teman yang nggak bosen menyemangati saya, memberikan support dalam banyak bentuk! Alhamdulillah!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s