Rasanya sudah lama sejak postingan terakhir. Sebenarnya selalu banyak hal yang ingin saya tulis. Apapun yang ada di pikiran dan dirasakan selalu ingin saya tulis. Hanya saja terkadang malas. Tapi saya tetap menulis sih di tumblr, itu udah dalam rangka memaksa diri sendiri biar inspirasinya tidak hilang.

Mari kita mulai dari membuat log dari yang dilakukan kemarin atau kemarinnya deh:

Futsal

Hari Senin lalu tiba-tiba diajak futsal sama anak-anak KUNTUM. Berhubung waktu diajakin masih di lab, akhirnya pake sepatu lari yang udah nginep di lab dan ga pernah dipake dari satu setengah tahun yang lalu. Lalu sempet lari-lari demi ngejar shuttle bus. Lari dari tanjakan deket RSIS, nyetop bus yang udah mau jalan dari depan. Cukup berbahaya untuk level Singapura tapi sangat normal untuk seorang yang besar di kehidupan keras Indonesia :))

Corel

Sudah beres futsal gitu anak-anak Undergraduate ini nampaknya sedang euforia liburan. Akhirnya ada yang nyeletuk gimana kalo ngeband. Akhirnya ada lah si Koko, Tony, dan Chiko yang sepertinya antusias dan sepertinya bakal ‘iya’. Besok siangnya sebelum ngeband saya sempet otak-atik CorelDRAW, nyoba ngewarnain pencil sketch yang kemarin disubmit ke tumblr birthday Nisa yang dibikin Adit yang so sweet.

Band

Nah akhirnya siang jam 12 an baru booking studio buat jam 4. Tapi katanya Tony sama Chiko sebenernya ada acara sebelumnya, mungkin bakal nelat. Udah gitu Koko tidur gabisa ditelepon. Ditanyain mau ngeband lagu apa si Koko ga bales (baru dibales hari ini, setelah ngeband-nya beres). Yaudahlah nanti buat seneng-seneng aja pikir saya. Pas nyampe studio saya masih sendirian, udah sempet mikir kalo orang-orang ga dateng mau pake additional player dari YouTube aja hahahaa. Saking forever alone-nya sampai auntie-auntienya nanya, “Are you alone or what?” Hal ini membuat saya jadi mellow ketika menunggu sendirian di studio. Teringat masa jaman dulu ketika ada seseorang yang ingin ikut saya latihan ngeband buat wisudaan tapi saya nggak bolehin. “Kak, mau ikut Kak Fikri latihan dong” “Ngapain”, in the end nyanyiin lagu favorit si orang itu sih, “Don’t Look Back in Anger”.

20140513_161237

Nonetheless akhirnya orang-orang pada dateng meskipun Chiko tetep telat. Karena cuman bertiga awalnya sempet main tanpa drum, terus sempet juga main Terbang Tenggelam si Koko nge-drum. Rupanya dia bisa mainin drum-nya cuy. Meanwhile saya sebagai gitaris/vokalis hanya mainin power chord aja :)) Beberapa lagu yang akhirnya sempet dimainin adalah Mr Brightside, Dear God, The Man Who Can’t Be Moved, Cobalah Mengerti, She Will Be Loved, Sobat, Topeng, Menghapus Jejakmu, Anugerah Terindah yang pernah kumiliki. Iya nih Ariel emang parah kalo bikin lagu, nyangkut banget di kepala. Oiya sempet nyoba Hysteria tapi gak nahan dah, suliit, apalagi vokalnya. :))

Buku

Oh iya, mau nge-list buku-buku yang sedang ada di pipeline saya beberapa minggu ke belakang:

– The New Digital Age (Eric Schmidt & Jared Cohen) : saya masih mencoba meresapi buku ini. Banyak hal-hal yang membuat saya merenung, termasuk kaitannya dengan apa yang sebenarnya terjadi pada peradaban manusia. Benarkah teknologi mengubah imajinasi manusia? mengubah cara hidup? Sebatas mana? Bagaimana dengan masa depan?

– To Kill A Mockingbird (Harper Lee) : sejujurnya buku ini tidak terlalu engaging buat saya sampai saat ini, tapi katanya ceritanya bagus jadi pengen tetep ngebaca. Sebagai satu-satunya karya dari Harper Lee dan memenangi Pulitzer tentu ini menjadi salah satu must-read. Udah satu semester pinjem dari Emir sampai kelipet-lipet. Akhirnya memutuskan untuk nyampul bukunya sebagai penebusan dosa :p

– InGenius : A Crash Course on Creativity (Tina Seelig) : buku ini mengupas tentang kreativitas, bagaimana kreativitas itu tumbuh subur dari empati, interaksi dengan banyak orang, observasi, pengenalan pola, dan kemampuan untuk mengubah sudut pandang. Sangat menarik bagi mereka yang punya minat di hal-hal yang berbau kreatif.

– Dahulukan Akhlak di atas Fiqih (Jalaluddin Rakhmat) : buku ini kembali membuka mata saya untuk memahami bahwa perbedaan adalah rahmat. Ada juga tema menarik tentang pribadi Kang Jalal dimana dia mendapatkan visi hidupnya dari pesan Bapaknya di waktu dia muda.

– Tuesday with Morrie (Mitch Albom) : nemu di lemari di rumah, bukunya udah usang gitu. Awalnya mikir kalo buku ini biasa-biasa aja, oh bahas deathbed perspective toh, setelah googling rupanya itu kisah nyata dan dibuat untuk sebuah noble cause untuk membiayai Morrie. Buku ini mengingatkan saya bahwa kita harus bisa mengambil pelajaran termasuk dari hal-hal yang kelihatan standar atau biasa.

– Einstein: Life and Times (Ronald W Clark) : belum tamat-tamat meskipun buku ini dibeli dua tahun lalu. Saya suka membaca-baca lagi bagian discovery dari Teori Relativitas. Lebih jadi kayak History of Science, menjelaskan gimana tahapan yang dilalui, bagaimana tiap orang di masa lalu berkontribusi atas teori yang dinisbatkan pada seseorang. Di sini juga sekali lagi menegaskan bahwa imajinasi manusia jaman dulu gak pernah kalah sama manusia masa kini, hanya instrumen yang dipunya saja yang lebih canggih. Sisi personal tentang imajinasi Einstein di masa muda juga menarik. Ini bikin saya teringat dengan istilah ‘Boys Physics” yang pertama saya dengar dari supervisor ketika pertama masuk sini.

Nggak tau kenapa akhir-akhir ini jadi sering baca-baca buku di atas, sementara ada beberapa buku yang sebelumnya masuk pipeline tapi keusir sama buku-buku ini. Padahal saya pengen sih bisa segera menamatkan beberapa buku seperti Orientalism (Edward Said), Origin of Political Order (Francis Fukuyama), bener-bener bikin penasaran. Oiya beberapa hari ini juga sering ngumpulin beberapa tulisan Martin Van Bruinessen. Mudah-mudahan nanti sempet baca. Ah dan juga habis baca “A Message to The Enlightened Thinkers” dari Ali Shariati. Pengen juga nulis tentang nama sendiri ini sih, agak panjang.

Studi 

Kalau kata Mas Tegoeh ya, saya itu baca semua buku kecuali buku-buku yang seharusnya baca. Berhubung udah lama ninggalin riset, seminggu kemarin masih baca-baca ulang sekaligus ngerapihin file-file dan install subversion tools. Selain itu juga mencoba mendokumentasikan beberapa tugas kuliah di http://rounaissance.wordpress.com. Secara garis besar belum ada progres semenjak seperti yang ditulis di sini http://rousyan.tumblr.com/post/84810042362/re-framing.

Oh iya hari senin sempet dateng kuliah Radar buat ngerefresh lagi. Hokinya rupanya dapet makanan gratis :)) Oh iya di kuliah Radar ini lagi-lagi diingetin tentang definisi realita. Kebetulan topiknya SAR. Jadi simpelnya map yang ditangkap oleh Radar beda dengan Optik. Hal ini bukan berarti salah satu salah. Sama halnya dengan perbedaan frekuensi yang didengar oleh kelelawar dan manusia. Sekali lagi, perbedaan adalah rahmat :”)

Farewell Swedish Gank

20140510_220740

 

Sabtu kemarin ada farewell dinner karena geng sweden udah mau balik. Sayang ga sempet futsalan lagi sama mereka. Oh iya lucu deh pas farewell si Kani (India) sering beradu argumen dengan Eli (Australia), terlihat di sebelah kanan dua orang Swedia berusaha menengahi LOL. Oh iya di acara ini si Emir masak ayam sama bakwan.

(Btw, barusan banget ketemu Anders, another Swedish yang technically Norway. Pas banget di depan lorong gedung. Yang lucu yah pertama kenalan sama dia saya gegitaran lagu “Kiss Me” yang rupanya vokalisnya adalah  tetangga dia :)) )

Ketemu Intan dan Gibran

With Dwi, Rousyan and Rilla

Foto diambil dari path Intan. Btw pas foto ini kita makan di Papa Rich di StarVista. Rupanya di sana ngga ada musholla, jadi sempet sholat di lorong emergency gitu deh (tapi kayaknya kiblat salah😦 ). Hmm Si Gibran ke sini karena ada pameran Startup Asia, sayang ga sempet dateng pamerannya. Tadinya kirain Chrisna bakal ikutan, udah kangen denger live ketawanya dia padahal. Keren-keren deh temen-temen saya pokoknya. Di saat saya nggak ngapa-ngapain mereka udah jadi eksekutif muda dikirim ke luar negeri mulu, entrepreneur pemenang berbagai lomba. Tapi ya tiap orang emang beda. Di sini saya ingin ngequote sesuatu dari Intan yang keren:

“Gue dibilangin sama orang HRD. Orang yang mau bangun rumah 20 lantai sama 2 lantai ya bakal beda. Yang bikin 2 lantai bisa aja udah mulai bangun lantai kedua sementara yang rumah 20 lantai masih sibuk gali-gali bikin fondasi.”

Hmm nulis apalagi yah. Kayaknya udah banyak juga. Sebenarnya di tumblr juga udah ditulisin sih. Meskipun demikian memang masih ada beberapa pemikiran liar yang sering nyangkut di otak tapi agak susah kalau mau ditulisin. Butuh waktu untuk merapikannya dulu. Hmm.. gimana ya nutupnya.

Pipeline dreaming

Ya, intinya mah semuanya saya lakukan dengan prinsip untuk memanfaatkan hidup sebaik-baiknya, berusaha agar tetap bahagia sehingga tetap bisa mensyukuri hal-hal kecil. Karena dengan mensyukuri hal-hal yang kecil kita jadi sadar kalau kita beruntung. Nggak tau kenapa yah, I always consider myself as a lucky man. Punya temen seflat yang baik-baik banget, nggak sungkan kalau ada teman yang mau numpang nginep, sering dibagi makanan-makanan Indonesia yang oke punya. Dan hari ini juga dapet es krim gratis, hari senin dapet makan gratis. Pokoknya hoki terus deh. Huehehe. Alhamdulillah.

Oh iya terus ya seperti inspirasi yang saya dapat sepulang ujian terakhir (http://rousyan.tumblr.com/post/84321760132/karena-tidak-akan-ada-kata-selesai). Saya merasa perlu untuk meluangkan waktu guna melakukan hal-hal yang saya suka, mimpi-mimpi yang bisa dicicil. Memang sih saya terlalu banyak keinginan jadi masih banyak yang belum saya lakukan. Saat ini saya lebih banyak memuaskan rasa ingin tahu saya dengan baca macem-macem, namun di masa depan saya lebih pengen banyak berbuat.

Dan kalau untuk hal musik, salah satu cara saya mencicilnya ya kalau ada request dari temen akan saya coba buat bikinin. Ini yang terakhir ada temen request Half of My Heart. Ya banyak salahnya sih, tapi kata doi overall bagus, yaudah hehe. Nah silahkan menikmati (bagian yang bisa dinikmati, sembari menutup pendengaran untuk bagian yang sumbang :p )

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s