Puncak Kebijaksanaan Hidup

Dalam falsafah Jawa dikenal istilah “sawang sinawang”. Puncak dari “Sawang Sinawang” (saya rasa) adalah ketika seseorang dengan setulus hati dan kesadaran penuh tidak ingin menukar hidupnya dengan orang lain.

Rasa iri, dan dengki, hilang sudah ketika menyadari bahwa apa yang dilaluinya di masa lalu, kini, dan nanti adalah sebuah perbekalan guna menghadap Sang Pangeran. Bahwa setiap cabaran hidup dan segala kesedihan yang menimpanya adalah suatu alat bagi dirinya untuk mendekat kepada Sang Kuasa. Bahwa dosa-dosa yang telah, sedang, dan akan ia perbuat pun adalah suatu alat bagi dirinya untuk mendekat kepada Sang Kuasa jua. Bahwa setiap kenikmatan yang ia peroleh dari pengabdiannya kepada Tuhan dan sesama adalah tak lebih dari alat untuk mendekat kepada Sang Kuasa. Bahwa segala ilmu yang dipahamkan kepadanya pun tak lebih dari alat untuk mendekat kepada Sang Kuasa.

Kemanusiaannya bersedih hati sejenak. Kemanusiaannya merasakan sakit akibat segala hal (yang terlihat) buruk yang dia lalui. Tapi, diam-diam nuraninya bersemangat. Nuraninya senang menjadi pendosa, sebab ia semakin diingatkan bahwa kemuliaan adalah selendang Tuhan. Nuraninya senang dilanda kesusahan, sebab kesusahan lah yang menjadikan dirinya berpasrah dan berserah total kepada Tuhan.

Kemanusiaannya bersenang hati sejenak. Kemanusiaannya merasakan kegirangan akibat segala hal (yang terlihat) baik yang dia lalui. Tapi, diam-diam nuraninya khawatir. Nuraninya khawatir karena setiap ibadah yang dilakukan membuat ia merasa lebih baik dari orang lain, membuat ia merasa hebat. Nuraninya was-was ketika dilanda kemudahan, sebab segala kemudahan di dunia ini dapat membuatnya lupa diri.

Dan tak peduli seperti apa kehidupannya, dia tak ingin menukar kehidupan ini dengan kehidupan orang lain. Kehidupan Steve Jobs, Bill Gates, Obama, Jokowi atau siapapun. Dia tidak mau menukarnya.

Dia menerima betul takdirnya terlahir sebagai manusia biasa dengan segala kebiasa-biasa-annya. Dia menerima betul takdirnya lengkap atas karunia dan cobaan yang dituliskan langit untuknya. Dia pasrah tak menyerah untuk terus berprasangka baik atas rencana Tuhan. Dia tak berdaya tapi tak lelah memohon dikuatkan untuk terus berjalan di jembatan takwa.

Sebab, pada kehidupannya ini ia hayati segala pengalaman yang ia rasakan. Yang terlepas dari baik dan buruknya, ia temukan makna akan arti kehadiran di dunia.

Sebab pada kehidupannya yang dipenuhi oleh patah hati dan kekecewaan ini, ia akhirnya belajar mengenal Cinta yang Sejati.

Sebab, pada kehidupannya yang dipenuhi kebodohan dan ketidaksempurnaan ini, ia temukan gerbang menuju ilmu sejati.

Sebab, pada kehidupannya yang dipenuhi oleh penilaian orang lain terhadapnya, ia tahu bahwa selalu ada tempat untuk berpulang kembali.

Sebab, pada kehidupannya yang jauh dari kemewahan materi, ia tahu bahwa ada hal-hal berharga yang tak dapat ditukarnya dengan apapun.

Di sana ia akhirnya menemukan apa itu Kebenaran yang senantiasa dicari. Di sana ia temukan bahwa Cahaya ada agar kita dapat melihat apa yang salah dari diri ini. Di sana ia temukan bahwa Cahaya lah satu-satunya yang dapat mengusir kegelapan dan segala rasa takut dan kekhawatiran ini.

Di mana sekarang? Hendak ke mana kita melangkah?

Pertanyaan itu hanya dapat terjawab ketika ada cahaya yang menerangi jiwa kita. Sekotor apa jiwa kita? Bagaimana membersihkannya?

Hal-hal itu telah melampaui unsur fisik. Keberagamaan yang sejati adalah ketika kita memiliki kompas sehingga mata hati kita dapat melihat. Ketika mata hati itu dibuka, kita pun menyadari apa saja yang telah kita lakukan di dunia. Kita mengalami kiamat kecil di mana kita menyadari konsekuensi dari setiap perbuatan yang kita kerjakan.

Dan, ketika mata hati itu terbuka, jangan lagi melihat sesuatu dengan mata zahir. Sebab, sekali kita alihkan mata kita untuk memandang dunia sebagai alam fisik semata, terhijab lagi mata hati kita dari Nur.

Lantas, kembali kita berserah. Tiada yang dapat menyelamatkan kita selain daya-Nya. Lantas tak mampu lagi kita merasa lebih baik dari anjing kudisan sekalipun. Sebab kita seperti ini adalah Kehendak-Nya.

Puncak beragama adalah beserta Tuhan. Manusia pikir itu gampang? Susahnya setengah mati. Karenanya kita harus berlatih. Agar nanti Tuhan hadir ketika kita menyebut-Nya di sakaratul maut. Dan untuk sampai kepada Dzikrullah yang sejati, kita mungkin harus gagal berkali-kali. Lahir baru berkali-kali. Tapi, tak boleh menyerah. Tak boleh menyerah menyusun batu-bata iman. Sehingga kelak tembok tauhid itu kekal dan tak hancur digoda setan akibat telah disemen oleh keikhlasan.

Puncak beragama adalah Cinta. Ketika Tuhan dan Rasul-Nya kita cintai lebih dari apapun. Ketika tak ada lagi yang kita pedulikan. Dan itulah hakikat iman. Kita bukan berbuat baik karena dilihat orang. Bukan pula kita menghindari keburukan karena menyadari bahwa kita ini dijadikan teladan. Bukan demi surga dan neraka.

Tapi cinta adalah kosong jika ia tak termanifestasi. Cinta termanifestasi dengan takwa. Ketika kita dengan sepenuh hati mengikuti jejak langkah rohani dan jasmani Rasul. Dan hanya Tuhan yang berdaya memberikan takwa bagi siapa yang memang hendak mencarinya.

Puncak beragama adalah Ikhlas. Yakni ketika kita mampu melepaskan tuhan-tuhan kecil yang bersemayam di pikiran kita. Mereka yang mengerangkeng jiwa kita sehingga tak dapat terbang untuk menemui Sang Rabb. Mereka yang menghijab kita dari petunjuk-petunjuk Tuhan yang tak kenal tempat dan waktu.

Puncak beragama adalah akhlak. Ketika kita benar-benar memasuki Islam secara kaffah. Tidak pilih-pilih lagi. Di puncak itu, dosa batin dan dosa zahir baik kecil maupun besar menjadi sama saja. Manusia telah melampaui hukum-hukum fiqh dan berada di puncak hakikat akhlak.

Pada akhirnya, semua yang terpisah telah berbaur menjadi satu tak dapat terbeda lagi. Iman Islam Ihsan Ikhlas Dosa Besar Dosa Kecil Dzikir Sholat Zakat dan segalanya telah menjadi hakikat. Hakikat Cahaya. Cahaya itu sendiri. Berhampir dengan-Nya. Hilang Sirna. Tiada Kata. Tiada Rasa. Entah apa yang ada. Sepertinya Segala Ada di Sana.

Tiada ilmu tiada kata. Yang ada adalah Kebenaran itu sendiri. Yang entah bagaimana, dengan cara-Nya, masuk ke dalam hati sanubari kita. Hati sanubari dalam makna sebenar-benarnya.

20/4/2016

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s