The Place.. where discontent fills the content of consciousness

People like me never belong to any particular city. It seems strange for everywhere I go, I feel both familiar and strange. When I meet people, I feel like I know them while at the same time I realise I know nothing about them.

Sometimes we think, we’ve grown wiser. More mature than before. Maybe we do change. But that change is too miniscule to drive a permanent transformation. It seems like all our efforts couldn’t oust the old neuron pathways that make up bad habits and degrading traits. It is simply not enough.

Failure to commit equals failure to start. In this life, we can do anything, but we can’t do everything. There’s always a catch. We must have some form of consistency. We can’t go 1 in the morning, and turn 0 again in the afternoon.

Yet, every place brings discontents. And it’s up to us whether we’re going to let that discontentment filling up our consciousness with no empty space left. It’s easier to let them take the throne, orchestrate a coup to the wisest superego. It takes no energy.

But, to keep order in our chaotic consciousness, it requires energy. Lots of it. At the end of the day, we must not forget what brings us here. It’s the mother of all good emotions. Gratitude.

This place is the place you were longing to be at some time ago. Maybe a decade ago, two years, a month, yesterday, or maybe.. a moment ago.

So, stop for a moment. Stop your mind from wandering wherever it wants to go. Stay at this place for some time. Enjoy the scenery. For it is the place you were once longing to be.

Advertisements

Pria Di Ujung Kebun dan Gadis Kopi

Pada meja kayu di sebuah warung kopi tempat mereka singgah. Tak hanya dua cangkir, tapi dua hati sedang beradu. Dua pribadi keras kepala sedang berbincang. Masing-masing berbincang dengan dirinya sendiri. Yang satu sedang bermasalah dengan kekasihnya. Yang satu lagi bermasalah dengan banyak hal.

Pria itu sedang berada dalam ketidakstabilan. Gadis itu juga. Gadis itu benar-benar tidak stabil. Dan dia tahu bahwa dirinya tidak stabil. Selayaknya spekulasi tentang kesadaran, ia harus selalu melawan pikiran-pikiran di kepalanya. Apakah suara itu adalah dirinya?

Sementara gadis itu berjuang untuk menjalani hidup dengan kesadaran, pria itu entah ada di mana. Terlalu lama ia tenggelam dalam dunianya sendiri. Dia adalah alien di dunia yang begitu familiar. Dia adalah sendiri dalam segala perbincangan seru yang ia perbuat bersama puluhan manusia dalam setiap bulannya. Di berbagai kota. Di berbagai topik.

Soal cinta. Keduanya masih sama-sama punya.

Kekecewaan masing-masing mereka terhadap hidup atau ketidakpuasan pada diri sendiri tak menghalangi mereka untuk memiliki cinta.

Meski keduanya punya penyikapan berbeda.

Gadis itu ingin memperjuangkan cinta. Ia ingin memperjuangkan manusia lain untuk menjadi rumah tempat ia ingin pulang. Tempat ia merindukan penawar atas rasa keterpisahan. Sekalipun ia tahu bahwa tak mudah bagi orang sepertinya untuk menjalin hubungan jangka panjang.

Pria itu? Dia tak tahu lagi soal cinta. Mungkin juga ada perasaan yang membuat ia mau berada di situ. Dengan segala kepeningan yang ia bawa. Demi memandang paras gadis itu untuk kali pertama.

Dari dekat. Menatap mata. Mengamati setiap geriknya.

Lamunannya buyar seketika. Gadis itu mengingatkannya akan sebuah cerita yang pernah diceritakan oleh seseorang yang pernah ia suka. Seseorang yang dulu paling disuka meski sekarang nomor teleponnya sudah dihapus.

Pernah orang itu mengirimkan sebuah pesan singkat padanya. Mengapa pria itu tega menghapus nama orang itu dari daftar kontaknya?

Pria itu ingin sekali menjawab, kau pun tega benar menikah dengan orang lain. Tapi ia hanya diam. Mencintai orang itu selalu menjadi urusannya. Demikian pula segala patah hatinya. Demikian pula segala rasa sepat yang diperolehnya pada saat ia ingin membahagiakan orang itu namun orang itu hanya berkata, I am happy.

Gadis itu bercerita tentang pria di ujung kebun. Pria yang senantiasa mencari kembang yang lebih manis. Melewatkan semua yang manis. Hingga ia tak sadar bahwa dirinya sudah ada di ujung kebun. Tak ada bunga lagi di sana.

Gadis itu menyuruhnya untuk segera memetik bunga itu. Sebelum habis jalan setapak di kebun.

Tapi, pria itu sedang hilang dari dirinya yang duduk di kursi itu. Entah ke mana ia melayang.

Saat malam larut dan peningnya telah meraja, ia putuskan untuk mengantarkan gadis itu pulang. Mungkin untuk tidak bertemu lagi.

Berhari kemudian ia tersadar. Gadis itulah bunga yang sedang ada di hadapannya. Tapi, apa mau dikata? Dia adalah dia. Dan dia adalah dia. Dan mereka tak akan bersama.

Grand Menteng (depan lift di lantai 6), 11 April 2017 (1:39) 

Menghela

Pusaran gelombang kehidupan mengantarkan pada sebuah labirin jiwa. Di sana dijumpai lagi dan lagi, kesalahan yang sama. Serta ketidakmampuan untuk memetik makna atas segala petualangan dan pertempuran yang dilaksanakan. Makna pada letaknya sebagai keduanya: contemplativa dan activa.

Diam sejenak menjadi obat penawar. Meski hanya sesaat. Meski tak pernah benar ia mengobat. Meski tak kunjung bahagia didapat.

Hanyalah hikmah yang mesti ditambat. Dalam momen-momen merasuknya rasa tobat. Pada setiap jengkal penderitaan dan helaan rasa sakit yang entah mengapa terus ditarik dan tak ingin dilepaskan. Supaya berlepas dari segala rasa kuat dan ilusi manusia akan kekuasaan. Kekuasaan untuk mengatur nasib. Dan untuk menjadi langit.

Di tengah pusaran itu terdapat sebuah tenang. Pusat masa labirin yang menjadi labuhan tatkala manusia menemukan jati dirinya. Manusia-manusia yang menemukan makna atas segala penderitaannya. Serta manusia-manusia yang paham akan hakikat kehidupannya.

Tak ada anugerah. Tak ada musibah.

Yang ada hanyalah tantangan. Sebagaimana telah diperjanjikan dan dipersaksikan.

Manusia harus terus jalan. Seraya bersembah, bersujud, untuk memohon penguatan.

Tapi ke mana? Bukankah itu yang Tuhan pertanyakan?

Dan barang tentu Ia selalu punya jawaban